YLKI Minta PLN UP3 Lahat Siaga Pasokan Listrik Ramadhan 1442 H

Selatan News

Guna menjamin kelancaran dan ketersediaan pasokan listrik selama Ramadhan dan Idul Fitri 1442 H, Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Lahat Raya, Sanderson Syafe’i, ST. SH, mendorong PT. PLN (Persero) UP3 Lahat harus mampu mengawal pasokan listrik selama Ramadhan untuk kelancaran dan kekhusyukan umat Islam dalam menjalankan ibadah.

Siaga pasokan listrik selama Ramadhan dan Idul Fitri harus dipersiapkan lebih matang. Personel jaga untuk menjaga keandalan listrik di saat umat muslim beribadah sebulan penuh siang dan malam.

“Pasokan listrik saat ini dirasa cukup dimana sebagai lumbung energi. Semoga umat muslim khususnya di Kabupaten Lahat, Muara Enim, Pagar Alam dan Empat Lawang bisa beribadah dengan lebih khusyuk,” tambah Sanderson, Senin (29/3), usai mengecek jaringan Tegangan Menengah (TM) di beberapa lokasi.

Untuk meningkatkan keandalan pasokan listrik selama bulan Ramadhan dan menyambut Lebaran Idul Fitri, PLN UP3 Lahat harusnya telah melakukan berbagai upaya pemeliharaan dan perbaikan instalasi listrik, mulai sisi pembangkit, penyaluran, hingga pendistribusian ke rumah-rumah pelanggan.

“Saat ini jika pohon menjadi penyebab utama gangguan pada jaringan listrik yang mengakibatkan padamnya listrik ke rumah pelanggan harusnya sudah dibersihkan, dan tidak dijadikan dasar alasan terus” ungkapnya.

Menurut Sanderson, pihak PLN UP3 Lahat harusnya telah melakukan perawatan dan pemeliharaan jaringan distribusi yang berhubungan langsung dengan rumah pelanggan terutama dari gangguan pohon secara terukur dan jelas langkahnya.

Pemeliharaan Right of Way (ROW) jaringan distribusi bekerja sama dengan Pemerintah Daerah masing-masing dengan melakukan pemangkasan dan penebangan pohon diruang terbuka umum, serta bergotong royong bersama warga melaksanakan pemangkasan pohon dan tanam tumbuh yang dekat dengan jaringan listrik.

“Upaya perbaikan dan pemeliharaan instalasi listrik harus lakukan jauh hari sebelum Ramadhan tiba.
Pemeliharaan preventif secara terpadu harus dilakukan dengan tim PDKB (Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan) tanpa pemadaman bersama petugas dan tokoh masyarakat serta melibatkan unsur penegak hukum” jelas Sanderson.

Diakuinya, memang tantangan yang dihadapi dalam menjaga keandalan pasokan listrik antara lain masih adanya pohon disekitar jaringan listrik yang berpotensi menyebabkan gangguan. Sementara jarak aman antara pohon dengan jaringan listrik minimal 3 meter, namun hal itu bukan alasan jika ada komunikasi dan mediasi antar pihak.

“Saya menghimbau kepada masyarakat untuk bersama-sama menjaga keandalan pasokan listrik dengan cara merelakan pohon atau tanam tumbuh yang dimiliki yang dekat jaringan listrik untuk dipangkas ataupun ditebang karena berpotensi terjadi gangguan hingga menyebabkan padam,” tegas Sanderson.

Sanderson juga menghimbau agar masyarakat tidak melakukan aktifitas didekat jaringan listrik, jika menemukan potensi terjadinya gangguan listrik dapat menghubungi kantor PLN terdekat.

Sementara Nopri (30), warga Merapi Area yang mengeluhkan sering padamnya listrik di Merapi akhir-akhir ini, saat ditemui berharap agar pihak PLN memeberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat apalagi sebentar jelang bulan puasa, ujarnya.

Ditempat terpisah Manager PLN UP3 Lahat, Triyono saat diminta tanggapannya melalui pesan singkat WhatApp (WA) mengungkapkan “kami tetap berusaha semaksimal mungkin untuk menjaga kehandalan sistem kelistrikan, untuk itu kami menghimbau kepada masyaratakat/pelanggan kami agar merelakan pohon yg mendekati jaringan dapat dilakukan pemangkasan / penebangan demi menjaga kontiunitas layanan pasokan tenaga listrik. Selain itu kami juga mohon doanya agar cuaca ekstrem ini segera berlalu”, ujarnya.

Laporan Jurnalis

Tinggalkan Balasan